• November 19, 2022

Pengisian kendaraan ke jaringan dapat mencegah pemadaman listrik

Ketika konsumen membeli puluhan juta kendaraan listrik selama dekade mendatang, sebuah pertanyaan besar membayangi pemerintah dan industri otomotif: Dapatkah jaringan listrik memenuhi permintaan yang meningkat secara signifikan?

“Jika Anda menyambungkan semua kendaraan itu secara bersamaan, itu akan merusak jaringan,” kata Robert Stocker, rekan konsultan energi di perusahaan jasa konsultan Charles River Associates yang berbasis di Boston.

Pengisian daya dua arah yang cerdas dapat mencegah masa depan yang ditandai dengan seringnya pemadaman listrik dan meroketnya harga energi, kata Stocker.

Buku putih September oleh para peneliti di Charles River Associates dan Hubject Consulting yang berbasis di Jerman berpendapat bahwa teknologi pengisian dua arah, kendaraan-ke-jaringan, atau V2G, akan sangat penting untuk adopsi EV dan mencegah skenario energi terburuk saat permintaan pengisian daya EV melonjak .

Singkatnya, pengisian kendaraan-ke-jaringan pintar memungkinkan energi mengalir di kedua arah, dari jaringan ke kendaraan dan sebaliknya. Jika cukup banyak kendaraan yang terhubung ke sistem pengisian V2G, hal itu dapat sangat mengurangi beban pada jaringan, karena kendaraan itu sendiri dapat menyediakan pasokan energi tambahan selama jam energi puncak.

Ratusan, ribuan, atau jutaan EV dapat “dikoordinasikan untuk berpartisipasi dalam operasi jaringan dan pasar listrik”, dengan pihak ketiga menggabungkan energi dari baterai EV dan sumber lain di luar jaringan menjadi “pembangkit listrik virtual” yang dapat memasok atau memperdagangkan energi, tulis penulis buku putih itu.

Teknologi untuk menarik sesuatu seperti itu tidak hipotetis, kata Mirco Glunz, kepala konsultan di Hubject Consulting.

“Yang terpenting, tidak ada lagi momen eureka yang dibutuhkan, dari sudut pandang teknologi,” kata Glunz. “Ini berhasil. Seperti setiap teknologi, itu perlu menjadi lebih baik, tetapi itu akan melalui skala.”

Jumlah energi yang akan dibutuhkan untuk mengisi jutaan baterai EV di masa mendatang sangatlah besar.

“Pada jam-jam tersibuk dalam setahun, tempat pengisian daya cepat di jalan raya dapat membutuhkan jumlah listrik yang sama dengan stadion olahraga, atau bahkan kota kecil. Permintaan ini tidak hanya berasal dari kendaraan penumpang, tetapi juga truk listrik dan kendaraan tugas berat. kendaraan dari armada publik dan swasta,” menurut sebuah studi baru-baru ini tentang persyaratan pengisian jalan raya yang dilakukan oleh perusahaan utilitas National Grid.

“Untungnya, banyak jalan raya yang tumpang tindih dengan sistem transmisi tegangan tinggi — yang dapat disadap untuk menghasilkan tenaga yang dibutuhkan pengemudi. Membangun interkoneksi tegangan tinggi dan peningkatan ini dapat memakan waktu bertahun-tahun, oleh karena itu penting untuk mengambil tindakan sekarang, “kata penelitian itu.
Menyiapkan jaringan untuk pengisian kendaraan listrik adalah masalah yang sangat disadari oleh pembuat mobil. General Motors, misalnya, meluncurkan GM Energy pada Oktober. Ini termasuk lini Ultium Home dan Ultium Commercial GM. Keduanya akan menawarkan produk dan layanan yang memungkinkan pengisian dua arah.

Porsche dan Tesla adalah beberapa merek mobil yang baru saja meluncurkan pilot V2G.

Ford, sementara itu, telah memasarkan kemampuan pikap listrik F-150 Lightning untuk memberi daya pada rumah jika terjadi pemadaman listrik.

Teknologi V2G berpotensi membuka aliran pendapatan baru bagi pembuat mobil karena mereka menjadi lebih terkait dengan jaringan listrik, kata Glunz.

“Akan sangat bagus jika OEM menyadari bahwa mereka benar-benar dapat menambahkan level lain ke produk mereka, kasus penggunaan lain,” kata Glunz.

Penting juga untuk melibatkan konsumen, mungkin dengan memberikan kompensasi kepada mereka karena membiarkan baterai EV mereka mengirimkan energi ke jaringan listrik selama jam sibuk.

“Hal ini dapat dilihat sebagai ketidaknyamanan, tetapi mengatur untuk memengaruhi perilaku mereka dan mendidik mereka sehingga mereka benar-benar dapat memperoleh uang dalam jumlah yang cukup signifikan dari seluruh teknologi V2G ini akan menjadi penting,” kata Stocker.

Konsumen dapat mengizinkan kendaraan mereka untuk merespons “sinyal pengurangan permintaan” atau “off-grid” selama jam energi puncak, dan sebagai imbalannya mendapatkan keuntungan dari energi yang lebih murah selama jam nonpeak, menurut buku putih. Mereka juga dapat dibayar langsung karena kendaraan mereka mengeluarkan energi kembali ke jaringan selama periode kekurangan pasokan.

Zaman dulu untuk jalankan taruhan togel keluar hari ini sgp tetap amat minim keamanannya sebab masih ditunaikan bersama bandar togel darat. Namun karena togel udah bisa dilaksanakan secara online lewat sebuah ponsel seluler. Untuk melaksanakan togel singapore sangatlah enteng dapat dilaksanakan. Sama halnya didalam mencari hasil result sgp yang sanggup didapatkan bersama dengan cepat dan lengkap. Hasil keluaran sgp sebenarnya merupakan segi penting bagi para bettor yang sudah jalankan taruhan di pasaran toto sgp.